Pakcik Tua Ini Driver Uber

Pakcik Tua Ini Pemandu Uber.

Dijadikan cerita aku berada di Puchong, perlu gunakan perkhidmatan Uber.

Punyalah sibuk bandar Puchong ni, tapi lambat jugak nak dapat driver Uber. Di IOI Mall aku request driver, makan 15 minit juga baru dapat driver.

Berakhir penantian 15 minit, request aku diterima oleh driver. Sekali tengok gambar, eh, pakcik tua yang jadi driver aku kali ni.

Aku ambil langkah bertabayyun, accept saja driver ni.

Sebabkan dia pakcik tua, aku terpanggil untuk mudahkan dia cari aku. Jadi, aku berjalanlah sikit ke bus stop berhampiran dan SMS pakcik tu beritahu yang aku tunggu di situ.

Bila dia sampai, memang dia menonong je masuk IOI tu. Aku pulak kena berlari dapatkan dia. Dengan badan separa berpeluh dipetang hari, aku masuk ke dalam kereta Myvi pakcik tua tersebut.

Mirip rupanya di dalam profile Uber, memang tua betul pakcik ni. Level atok dah aku tengok.

"Wah, Uncle pun buat Uber ke? Sudah berapa lama?", aku bertanya.

"8 bulan" katanya. "Sudah lama pencen, wife pun sudah tak ada, banyak free time, jadi saya buat Uber ni maaa",  ujarnya mesra.

"Berapa umur Uncle?", aku musykil.

"This year 76 years old", tenang jawapan Uncle.

Tu diaaa. Baya ini pun masih lagi berusaha untuk memenuhi waktu dengan perkara berfaedah.

Yang aku kagum, semangat dia untuk sentiasa berminat belajar benda baru dan keep up to date, terutamanya part tech.

Kau bayangkan, pada usia ni dia tahu tentang servis Uber, Grab, main WhatsApp, Facebook, Instagram bagai. Kalau aku, sibuk jaga cucu entah.

Mungkin pakcik ini dah ada semuanya, anak 5 orang pun semua sudah berkeluarga. Mungkin juga dia hanya ingin bersosial dan mengenali lebih ramai orang. Tapi, keazaman dia untuk terus belajar tu boleh dicontohi.
.
.
.
Punyalah panjang aku cerita macam buat blog, tapi sebenarnya tengah #pisang tunggu Uber driver lain tak sampai lagi.

Comments